Read more: http://bambang-gene.blogspot.com/2011/03/pasang-meta-tag-di-blog-supaya-seo.html#ixzz1FYQ9VUp5 TUNGKAL FOTOGRAFI: 10 hal penting yang perlu diketahui tentang lensa

TUNGKAL FOTOGRAFI

TUNGKAL FOTOGRAFI BELAJAR DAN SALING BERBAGI INFORMASI

  • RSS
  • Delicious
  • Facebook
  • Twitter

Popular Posts

Hello world!
Righteous Kill
Quisque sed felis

Silahkan Gabung

apakah anda suka

ARTIKEL TERBARU

Thumbnail Recent Post

Pelabuhan Roro Tungkal Jambi

Nuansa senja di kota tungkal pesisir jambi

Landscafe sunset lokasi sungai pengabuan

Sunset dan degradasi awan yang merupakan fenomena alam yang kita tidak dapat memprediksikannya kapan dia berubah

Sunset lokasi sungai betara

SUNSET

Saat senja menjelang di kota kuala tungkal pantai pesisir jambi

1. Apa itu lensa?

Lensa adalah lubang tempat masuknya cahaya ke kamera. Kita dapat mengendalikan jumlah cahaya yang masuk melalui lensa dengan mengubah nilai bukaan/aperture/diafragma.

Bukaan lensa menentukan ruang tajam. Semakin besar bukaan, ruang tajam semakin tipis sehingga latar belakang menjadi blur. Semakin kecil bukaan, semakin luas ruang tajam, sehingga latar belakang terlihat lebih jelas dan tajam.

2. Lensa zoom dan lensa fix/non-zoom

Ada lensa zoom yang memiliki jarak fokus yang bisa diubah-ubah untuk membesarkan objek foto, tapi ada juga yang memiliki lensa fix. Keunggulan utama lensa fix adalah bukaannya yang besar sehingga mudah membuat latar belakang menjadi blur dan juga piawai di kondisi cahaya yang gelap. Selain itu ukurannya kecil. Namun karena gak bisa zoom, maka fotografer perlu zoom dengan mengunakan kaki, alias berpindah-pindah.

3. Lensa makro dan non-makro

Perbedaan lensa makro dan non-makro terletak pada kemampuannya untuk bisa fokus lebih dekat dari subjek dan perbesarannya. [Baca serba-serbi lensa makro]. Banyak lensa makro yang di desain lebih tajam daripada lensa biasa untuk mengeluarkan detail objek foto.

4. Lensa sapujagat

Titel lensa sapujagat biasanya diberikan untuk lensa yang bisa zoom dari lebar sampai telefoto (jauh) seperti 18-200mm. Lensa ini populer karena kita tidak harus capai-capai mendekati objek foto, tinggal di zoom saja. Tapi masalahnya lensa seperti ini kualitasnya tidak begitu baik, relatif mahal dan cukup berat. Pertimbangkan untuk memiliki beberapa lensa yang lebih khusus (sesuai kebutuhan) daripada satu lensa sapujagat karena gak ada lensa yang sempurna untuk segala kondisi.

5. Zoom bukan sekedar zoom

Setiap jarak fokus lensa (focal length) menghasilkan foto dengan karakteristik sendiri-sendiri. Lensa lebar menghasilkan efek yang seperti tiga dimensi. Lensa standar menghasilkan foto yang sesuai dengan perspektif mata manusia, dan lensa telefoto menghasilkan efek dua dimensi.

6. Kualitas foto yang dihasilkan tergantung lensa

Lensa sangat mempengaruhi hasil foto. Ada lensa yang menghasilkan foto yang tajam sekali, ada juga yang lembut. Ada yang kontras, tapi ada yang tidak. Ada pula yang memiliki bagian out of focus (bagian yang tidak fokus) yang indah, ada juga yang bagian out of focusnya terlihat berantakan. Semua tergantung selera. Untuk menghasilkan foto yang bervariasi, setiap fotografer yang berpengalaman biasanya memiliki lebih dari satu lensa yang dipakai tergantung foto jenis apa yang ingin dicapai.

7. Kualitas optimal lensa biasanya terletak dua stop dari bukaan maksimumnya

Hasil foto pada umumnya tidak terlalu baik bila kita mengunakan bukaan maksimal lensa. Bila kita menutup bukaan sekitar dua f-stop, maka kualitas foto akan lebih baik.

Angka f-stop pada bukaan adalah rasio jarak fokus lensa dengan diameter bukaan. Urutan f-stop pada lensa yaitu f/1.4 – f/2 – f/2.8 – f/4 – f/5.6 – f/8 – f/11 – f/16 – f/22 dan seterusnya. Setiap perubahan dari f/1.4 ke f/2 kita sebut perubahan satu f-stop. Perubahan dari f/1.4 ke f/2.8 kita sebut perubahan dua f-stop.

8. Beda lensa mahal dengan lensa yang murah

Lensa yang murah material casingnya biasanya dari plastik dan tidak begitu tahan banting. Kualitas lensanya sendiri juga bukan dari bahan yang terbaik. Hasil foto agak bervariasi karena kualitas kontrol yang tidak begitu ketat. Hasil foto juga tidak konsisten (tidak selalu baik) di setting bukaan atau jarak fokus yang berbeda-beda.

Sebaliknya, lensa yang berkualitas tinggi menghasilkan foto yang lebih baik dan juga casing lensa yang lebih tahan banting dan sebagian tahan air dan cuaca buruk. Lensa yang mahal dan berkualitas mahal biasanya purna jualnya juga cukup tinggi.

9. Awas filter murah!

Filter murah bisa membuat foto menjadi kurang baik. Meskipun lensa yang dipakai sangat mahal, tapi kalau filter yang dipakai jelek, maka hasilnya akan jelek. Hal ini karena filter merupakan elemen lensa tambahan yang berpengaruh ke hasil foto. Pertimbangkan untuk membeli filter yang baik terutama lensa yang dipakai berkualitas tinggi. Bila tidak, sekalian gak usah pakai filter.

10. Beli lensa yang terbaik semampunya

Dulu saya membeli lensa yang tanggung-tanggung, karena kurang menyukai kinerjanya, akhirnya dijual dan tukar dengan yang kualitasnya lebih baik. Tidak seperti kamera, saya menganjurkan untuk tidak pelit-pelit dalam membeli lensa. Lensa mempengaruhi hasil foto dan harga purna jualnya tidak drop seperti kamera. Beli yang terbaik semampunya (jangan memaksakan diri dengan utang). Karena membeli lensa yang berkualitas biasanya tidak akan menyesal.

Source : infofotografi.com

:10 :11 :12 :13
:14 :15 :16 :17
:18 :19 :20 :21
:22 :23 :24 :25
:26 :27 :28 :29
:30 :31 :32 :33
:34 :35 :36 :37
:38 :39 :40 :41
:42 :43 :44 :45
:46 :47 :48 :49
:50 :51 :52 :53
:54 :55 :56 :57
:58 :59 :60 :61
:62 :63

Leave a Reply

wibiya widget